AS Menuntut Tiga Peretas Korea Utara Dalam Skema Pencurian $ 1,3 Miliar

NDTV News


Ketiganya menuduh AS melakukan operasi peretasan, malware untuk mendapatkan dana bagi pemerintah. (Representasional)

Washington:

Departemen Kehakiman AS mendakwa tiga pejabat intelijen militer Korea Utara pada hari Rabu dalam kampanye serangan siber untuk mencuri $ 1,3 miliar dalam crypto dan mata uang tradisional dari bank dan target lainnya.

Tindakan pertama terhadap Pyongyang oleh pemerintahan Presiden Joe Biden ditujukan pada apa yang disebut departemen itu sebagai “kampanye kriminalitas global” yang dilakukan oleh Korea Utara.

Departemen tersebut menuduh tiga dari operasi peretasan dan malware yang luas untuk mendapatkan dana bagi pemerintah mereka sambil menghindari hukuman sanksi PBB yang telah merusak sumber pendapatannya.

Lebih dari tujuh tahun, para pejabat membuat aplikasi cryptocurrency berbahaya yang membuka pintu belakang ke komputer target; meretas perusahaan yang memasarkan dan memperdagangkan mata uang digital seperti bitcoin; dan mengembangkan platform blockchain untuk menghindari sanksi dan secara diam-diam mengumpulkan dana, kata departemen itu.

Kasus yang diajukan ke pengadilan federal di Los Angeles didasarkan pada tuduhan 2018 terhadap salah satu dari tiga, yang diidentifikasi sebagai Park Jin Hyok.

Dia didakwa dengan peretasan gambar Sony tahun 2014, pembuatan ransomware WannaCry yang terkenal kejam, dan pencurian tahun 2016 sebesar $ 81 juta dari bank sentral Bangladesh.

Tuduhan baru menambahkan dua terdakwa, Jon Chang Hyok dan Kim Il.

Tuduhan tersebut mengatakan ketiganya bekerja bersama di Biro Umum Pengintaian yang berfokus pada peretasan intelijen militer Korea Utara, yang lebih dikenal dalam komunitas keamanan siber sebagai Lazarus Group, atau APT 38.

Selain dakwaan sebelumnya, ketiganya diduga beroperasi dari Korea Utara, Rusia, dan China untuk meretas komputer menggunakan teknik spearfishing, dan untuk mempromosikan aplikasi mata uang kripto yang dimuat dengan perangkat lunak berbahaya yang memungkinkan mereka untuk mengosongkan dompet kripto korban.

Mereka diduga merampok pertukaran mata uang digital di Slovenia dan Indonesia dan memeras pertukaran New York sebesar $ 11,8 juta.

Dalam skema 2018, mereka merampok $ 6,1 juta dari mesin ATM dari BankIslami Pakistan setelah mendapatkan akses ke jaringan komputernya.

Departemen Kehakiman tidak merinci secara tepat berapa banyak yang diyakini para terdakwa telah mencuri semuanya.

Newsbeep

– ‘Keyboard alih-alih senjata’ –

Selain itu, kata dakwaan, Kim Il mengembangkan mata uang digital berbasis blockchain seperti “Marine Chain Token” yang seolah-olah merupakan instrumen bagi investor untuk membeli saham kapal pengapalan.

Dia memasarkan peluang untuk berinvestasi dalam skema di Singapura, tanpa memberi tahu calon investor bahwa skema itu terutama dirancang untuk menyembunyikan identitas kepemilikan kapal untuk membantu Korea Utara menghindari sanksi, kata tuduhan itu.

Semua tindakan itu, kata Departemen Kehakiman, adalah untuk “memajukan kepentingan strategis dan keuangan pemerintah (Korea Utara) dan pemimpinnya, Kim Jong Un.”

“Operator Korea Utara, menggunakan keyboard daripada senjata, mencuri dompet digital cryptocurrency dan bukan karung uang tunai, adalah perampok bank terkemuka di dunia,” kata Asisten Jaksa Agung John Demers dalam sebuah pernyataan.

“Dakwaan negara-bangsa seperti ini merupakan langkah penting dalam mengidentifikasi masalah, menyerukannya dalam format yang ketat secara hukum, dan membangun konsensus internasional,” kata Demers.

Secara paralel, departemen mengumumkan bahwa Ghaleb Alaumary dari Mississauga, Kanada, telah mengaku bersalah atas satu tuduhan bertindak sebagai pencucian uang bagi warga Korea Utara.

Alaumary membantu mengatur agar uang dikeluarkan dari ATM yang diretas oleh operasi Korea Utara.

Dia juga, kata departemen itu, pencucian uang “produktif” untuk peretas lain yang terlibat dalam skema pembayaran tunai ATM, pencurian bank yang mendukung dunia maya, dan skema penipuan berdasarkan email perusahaan pembajak.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Keluaran HK