Di Wina, Iran, P4 + 1 setuju untuk melanjutkan pembicaraan dengan lebih cepat, keseriusan – Iran News Daily


TEHRAN (Berita Iran) – Perwakilan Iran dan sisa penandatangan kesepakatan nuklir 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), telah setuju untuk melanjutkan putaran pembicaraan Wina berikutnya dengan lebih cepat dan serius.
Diplomat tingkat tinggi dari Iran dan kelompok negara P4 + 1 – Prancis, Inggris, Jerman, China dan Rusia – menyelesaikan putaran ketiga negosiasi di Wina pada hari Sabtu, IRNA melaporkan.

Pembicaraan Wina fokus pada menghidupkan kembali JCPOA dengan membawa Amerika Serikat kembali ke dalam perjanjian dan mencabut semua sanksi yang telah diberlakukan Washington terhadap Teheran.

Putaran ketiga pembicaraan dimulai pada hari Selasa dan dilanjutkan pada hari Sabtu untuk meninjau beberapa hari diskusi teknis yang diadakan dalam tiga kelompok kerja yang dibuat di bidang pencabutan sanksi AS terhadap Iran dan langkah-langkah terkait nuklir yang diperlukan untuk diambil oleh Teheran sebagai tawaran untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir.

Menurut Kementerian Luar Negeri Iran, peserta pada pertemuan hari Sabtu sepakat bahwa delegasi akan kembali ke ibu kota masing-masing untuk menerima instruksi dan melanjutkan pembicaraan pada hari Jumat.

Dalam tweet setelah pertemuan tersebut, perwakilan Tetap Rusia untuk Organisasi Internasional di Wina Mikhail Ulyanov berbicara tentang “kemajuan yang tak terbantahkan” yang dibuat pada pembicaraan tersebut.

Ia juga mengatakan bahwa Komisi Gabungan JCPOA akan berkumpul kembali pada akhir minggu depan sementara “para ahli akan terus menyusun unsur-unsur kesepakatan di masa mendatang.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengeluarkan pernyataan menjelang pembicaraan hari Sabtu dan menegaskan kembali bahwa para peserta “akan melanjutkan diskusi mereka mengingat kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke JCPOA dan tentang bagaimana memastikan implementasi penuh dan efektif dari JCPOA. ”

Dalam tweet terpisah pada hari Sabtu, negosiator Rusia menyatakan optimisme tentang pembicaraan tersebut, tetapi memperingatkan tentang mengambil kesimpulan tentang negosiasi.

“Tidak ada tenggat waktu, tetapi para peserta bertujuan untuk berhasil menyelesaikan pembicaraan dalam waktu sekitar 3 minggu,” tulisnya. Kepala dinas luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengeluarkan pernyataan menjelang pembicaraan hari Sabtu dan menegaskan kembali bahwa para peserta “akan melanjutkan pembicaraan mereka. diskusi terkait kemungkinan kembalinya Amerika Serikat ke JCPOA dan tentang cara memastikan implementasi JCPOA secara penuh dan efektif. ”

Putaran pembicaraan baru dilanjutkan dalam kerangka pertemuan intensif bilateral dan multilateral dan kedua pihak melakukan upaya untuk meminimalkan perbedaan yang ada.

Sebelumnya pada hari Sabtu, Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araqchi dan Perwakilan Tetap Rusia untuk Organisasi Internasional di Wina Mikhail Ulyanov, sebagai kepala delegasi Iran dan Rusia untuk pembicaraan Wina, mengadakan pertemuan yang cukup rinci dan panjang.

Selama pertemuan, kedua belah pihak mengoordinasikan sikap mereka dan menggarisbawahi perlunya menjaga posisi mereka tetap dekat satu sama lain.

Mitra yang tersisa untuk kesepakatan nuklir penting telah terlibat dalam negosiasi sejak awal April.

JCPOA telah menggunakan bantuan seumur hidup sejak Mei 2018 ketika mantan presiden AS Donald Trump meninggalkan perjanjian dan memulihkan sanksi ekonomi yang telah dicabut oleh perjanjian itu selain memberlakukan sanksi non-nuklir baru.

Teheran menanggapi ketidakpatuhan AS dengan kesepakatan tersebut melalui langkah-langkah perbaikan nuklir yang berhak diambil berdasarkan Paragraf 36 JCPOA.

Setelah pergantian pemerintahan AS, Presiden baru Joe Biden mengklaim bahwa Washington siap untuk bergabung kembali dengan kesepakatan tersebut.

Dua sumber informasi Iran mengatakan kepada Press TV pada hari Kamis bahwa Amerika Serikat harus terlebih dahulu menghapus semua sanksi yang tidak memungkinkan Iran untuk mendapatkan keuntungan dari kesepakatan nuklir sebelum Republik Islam menerima hasil dari pembicaraan yang sedang berlangsung di Wina. Sumber tersebut mengatakan kepada Press TV bahwa Islam Otoritas Republik akan menerima hasil dari pembicaraan Wina yang sedang berlangsung hanya jika semua sanksi yang secara sepihak diberlakukan pada negara tersebut oleh AS dihapus dan Iran memverifikasi pencabutan sanksi tersebut.

Di Buat dan Disajikan Oleh : Bandar Togel