toto

Google Menantang Pesanan CCI di Perangkat Android, Menyebutnya Kemunduran bagi Pengguna India

Google telah menantang perintah CCI pada raksasa teknologi yang menyalahgunakan posisi dominannya di berbagai pasar dalam ekosistem perangkat seluler Android, dengan mengatakan putusan tersebut merupakan kemunduran bagi pengguna India dan akan membuat perangkat semacam itu lebih mahal di negara tersebut.

Komisi Persaingan telah memberikan penalti sebesar Rs 1.337,76 crore di Google untuk praktik anti-persaingan sehubungan dengan perangkat seluler Android. Dalam putusan Oktober, CCI juga telah memerintahkan jurusan internet untuk menghentikan dan menghentikan berbagai praktik bisnis yang tidak adil.

Google kini telah mendekati National Company Law Appellate Tribunal (NCLAT) untuk menantang perintah CCI.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada PTI: “Kami telah memutuskan untuk mengajukan banding atas keputusan CCI di Android karena kami percaya ini menghadirkan kemunduran besar bagi pengguna dan bisnis India kami yang mempercayai fitur keamanan Android, dan berpotensi meningkatkan biaya perangkat seluler.” “Kami berharap dapat membuat kasus kami di NCLAT dan tetap berkomitmen kepada pengguna dan mitra,” tambah juru bicara itu.

Android sangat menguntungkan pengguna, pengembang, dan Original Equipment Manufacturers (OEM) India dan mendukung transformasi digital India, kata perusahaan itu.

Google telah meminta penundaan, kata sumber, menambahkan bahwa perusahaan percaya bahwa CCI gagal menghargai bukti kuat dalam catatan dari OEM, pengembang, dan pengguna yang menunjukkan bahwa model bisnis Android terbuka mendukung persaingan untuk kepentingan semua pemangku kepentingan, termasuk di India secara khusus.

Keputusan CCI memaparkan pengguna India pada risiko keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan akan membuat perangkat Android di India lebih mahal, kurang fungsional, dan kurang aman dibandingkan saat ini, klaim sumber tersebut.

Sumber yang mengetahui sikap perusahaan mengatakan Google percaya bahwa keputusan tersebut akan merugikan pengembang India yang biayanya akan meningkat.

Banding terhadap perintah CCI dapat diajukan di pengadilan banding NCLAT.

Google didenda lebih dari Rs 2.200 crore dalam dua keputusan CCI kurang dari seminggu pada bulan Oktober.

Dalam putusan keduanya terhadap Google, Komisi Persaingan telah memberikan penalti sebesar Rs 936,44 crore pada perusahaan karena menyalahgunakan posisi dominannya sehubungan dengan kebijakan Play Store-nya.

Pada bulan November, Google mengatakan “menghentikan sementara” penegakan persyaratan bagi pengembang untuk menggunakan sistem penagihan Play untuk pembelian barang dan layanan digital untuk transaksi oleh pengguna di India sambil meninjau opsi hukum setelah putusan CCI.

India adalah pasar yang signifikan bagi raksasa teknologi global, yang tertarik pada basis pengguna yang besar, selera teknologi, potensi bisnis, dan kebijakan yang memungkinkan.

Sundar Pichai, CEO Google kelahiran India, selama kunjungannya ke India awal pekan ini, mengatakan bahwa laju perubahan teknologi di negara tersebut sangat luar biasa dan perusahaan mendukung usaha kecil dan pemula, berinvestasi dalam keamanan dunia maya, memberikan pendidikan dan pelatihan keterampilan, dan menerapkan AI (Kecerdasan Buatan) di sektor-sektor seperti pertanian dan kesehatan.


Tautan afiliasi dapat dibuat secara otomatis – lihat pernyataan etika kami untuk detailnya.

Pastinya tengah https://flashtexteditor.com/salida-de-sgp-togel-de-singapur-datos-de-sgp-edicion-de-sgp-hoy/ mengetahui dari mana asal pengeluaran sgp hari ini 2021 yang kami publish di laman https: atau atau HK Prize. com atau. Nah hingga di sini kami hendak menarangkan berasal dari mana asal pengeluaran sgp serta result sgp hari ini yang kami suguhkan membuat kamu.

Hasil pengeluaran sgp hari ini sudah pasti segera kita mempunyai berasal dari pangkal terpercaya semacam singaporepools. com. sg, Sebab hanya di web site https://sifangartmuseum.org/togel-sgp-output-sgp-isu-sgp-data-sgp-keputusan-sgp-hari-ini/ mampu menyaksikan semua https://togelhariini.link/togel-saiki-togel-singapura-lan-togel-hong-kong/ dengan langkah legal dan juga terpercaya. Apalagi tidak terkandung satupun bandar togel SDY yang hendak berani membagikan hasil result sgp malam hari ini andaikata web site sah singaporepools sedang belum bersama cara legal mengumumkannya.