Joe Biden Tentang Kekerasan Senjata AS

NDTV News


“Cukup berdoa,” kata Biden, menambahkan ini “waktunya untuk bertindak.” (Mengajukan)

Washington:

Presiden Joe Biden pada Kamis mencap kekerasan senjata AS sebagai “epidemi” dan “rasa malu internasional” pada upacara Gedung Putih untuk mengungkap upaya pertamanya untuk mengendalikan masalah.

“Ini adalah epidemi, demi Tuhan, dan harus dihentikan,” katanya, menyebut penembakan sebagai “krisis kesehatan masyarakat.”

“Ini memalukan internasional,” kata Demokrat, diapit oleh Jaksa Agung Merrick Garland dan Wakil Presiden Kamala Harris, kepada anggota Kongres dan aktivis pengawas senjata di Rose Garden.

“Doa yang cukup,” kata Biden. “Waktunya untuk beraksi.”

Dengan Kongres tidak dapat menyetujui peraturan baru yang luas, seperti pemeriksaan latar belakang yang lebih ketat untuk pembeli senjata, Biden mengumumkan enam langkah eksekutif yang menurutnya akan membantu meredam krisis. Partai Republik segera menyerang proposal tersebut, dengan pemimpin senior partai di Dewan Perwakilan Rakyat, Kevin McCarthy, memperingatkan “jangkauan inkonstitusional.”

Selain tindakan yang relatif sederhana dalam masalah politik hiper-sensitif, Biden menggunakan pidatonya di Rose Garden untuk mengumumkan pencalonan David Chipman, seorang pendukung pengendalian senjata dan mantan petugas penegak hukum, sebagai kepala Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak.

Merefleksikan kurangnya persatuan di Washington terkait apa pun yang berkaitan dengan pembatasan senjata api, ATF – badan utama dalam perang melawan kekerasan senjata – belum memiliki direktur yang dikonfirmasi Senat sejak 2015.

Enam langkah Biden termasuk aturan yang diusulkan untuk “menghentikan proliferasi senjata hantu,” karena senjata api yang dibuat dari peralatan rumah telah diketahui. Gedung Putih mengatakan senjata rakitan ini sangat memprihatinkan karena tidak memiliki nomor seri dan tidak dapat dilacak setelah digunakan dalam kejahatan.

Aturan lain yang diusulkan adalah peraturan pengetatan pada penyangga lengan yang dirancang untuk menstabilkan pistol, perangkat yang digunakan oleh pria yang membunuh 10 orang di toko kelontong Colorado bulan lalu. Di bawah aturan tersebut, pistol dengan kawat gigi akan diklasifikasikan sebagai senapan laras pendek, menempatkannya di bawah kendali yang lebih ketat.

Langkah-langkah lain termasuk meningkatkan dukungan untuk lembaga-lembaga yang terlibat dalam menangani kekerasan komunitas dan memerintahkan laporan komprehensif pertama tentang perdagangan senjata api di Amerika Serikat sejak tahun 2000.

Hampir 40.000 orang Amerika meninggal setiap tahun akibat penembakan.

Sementara penembakan massal seperti pembunuhan baru-baru ini di Colorado, Georgia, dan California menarik sebagian besar perhatian, lebih dari setengah jumlah kematian tahunan disebabkan oleh bunuh diri.

Biden: Larangan “senjata serbu”

Biden mengatakan proposalnya hanyalah permulaan dan mendesak Kongres untuk mengambil langkah-langkah yang jauh, seperti menambahkan pemeriksaan latar belakang dan mengakhiri penjualan senjata ampuh yang sering digunakan dalam pembunuhan massal.

“Saya tahu bahwa percakapan tentang senjata di negara ini bisa jadi sulit. Tetapi bahkan di sini, ada lebih banyak kesamaan daripada yang diyakini siapa pun,” katanya.

“Gagasan bahwa kita memiliki begitu banyak orang yang meninggal setiap hari akibat kekerasan senjata di Amerika adalah noda pada karakter kita sebagai sebuah bangsa.”

Terlepas dari seruan Biden, ada penolakan keras untuk melarang senjata kuat seperti AR-15, semi-otomatis yang menyerupai senapan M16 militer AS.

Ini telah menjadi terkenal sebagai alat pilihan dalam banyak penembakan massal dan barang yang sangat populer untuk penembak olahraga dan penggemar senjata legal.

Biden berhasil mendukung larangan senjata serbu pada tahun 1994 ketika dia menjadi senator. Namun, undang-undang tersebut berakhir satu dekade kemudian, dan tidak pernah diperbarui, dengan Partai Republik semakin kaku dalam menentang apa yang mereka gambarkan sebagai serangan terhadap hak konstitusional warga negara yang telah berusia lebih dari dua abad untuk memiliki senjata.

“Tindakan eksekutif Presiden Biden hari ini melakukan dua hal: menenangkan kelompok paling kiri dan melanggar hak Amandemen Kedua kami untuk mengangkat senjata,” cuit Perwakilan Robert Aderholt dari Alabama, menggemakan skeptisisme banyak Republikan.

“Mereka ingin mengambil senjata Anda,” kata anggota parlemen Republik lainnya, Jim Jordan dari Ohio.

McCarthy berjanji partainya akan “sangat menentang dan mengejar setiap pilihan – baik itu legislatif atau yudikatif – untuk melindungi hak untuk memiliki dan membawa senjata.”

Pada bulan Maret, setelah penembakan besar-besaran di Colorado, Biden mengatakan dia ingin Kongres meloloskan “langkah-langkah akal sehat” untuk membatasi senjata api. Tetapi ketika ditanya apakah dia bisa mendapatkan cukup suara, dia menjawab: “Saya tidak tahu.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Togel HK