Nancy Pelosi Panggil AS, Pemimpin Dunia yang Akan Memboikot Olimpiade China 2022

NDTV News


“Jangan menghormati pemerintah China dengan meminta kepala negara pergi ke China,” kata Nancy Pelosi (File)

Washington:

Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada Selasa menyerukan boikot diplomatik AS terhadap Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing, mengkritik China atas pelanggaran hak asasi manusia dan mengatakan para pemimpin global yang hadir akan kehilangan otoritas moral mereka.

Anggota parlemen AS semakin vokal tentang boikot Olimpiade atau perubahan tempat, dan mengecam perusahaan-perusahaan Amerika, dengan alasan diamnya mereka tentang apa yang Departemen Luar Negeri anggap sebagai genosida terhadap Uyghur dan etnis minoritas lainnya di China bersekongkol dengan pemerintah China.

Pelosi, seorang Demokrat, mengatakan pada sidang bipartisan kongres tentang masalah bahwa kepala negara di seluruh dunia harus menghindari pertandingan, yang dijadwalkan pada Februari.

“Apa yang saya usulkan – dan bergabung dengan mereka yang mengusulkan – adalah boikot diplomatik,” kata Pelosi, di mana “negara-negara terkemuka di dunia menahan kehadiran mereka di Olimpiade.”

“Jangan menghormati pemerintah China dengan meminta kepala negara pergi ke China,” tambahnya.

“Untuk kepala negara yang pergi ke China sehubungan dengan genosida yang sedang berlangsung – saat Anda duduk di kursi Anda – benar-benar menimbulkan pertanyaan, otoritas moral apa yang Anda miliki untuk berbicara lagi tentang hak asasi manusia di mana pun di dunia ini. ? ” dia berkata.

Panel independen Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada 2018 telah menerima laporan yang dapat dipercaya bahwa setidaknya 1 juta orang Uighur dan Muslim lainnya telah ditahan di kamp-kamp di wilayah Xinjiang China. Beijing menggambarkan mereka sebagai pusat pelatihan kejuruan untuk membasmi ekstremisme, dan dengan tegas menolak tuduhan pelecehan dan genosida.

Juru bicara Kedutaan Besar China Liu Pengyu mengatakan kepada Reuters bahwa upaya AS untuk mencampuri urusan dalam negeri China selama Olimpiade pasti gagal.

“Saya bertanya-tanya apa yang membuat beberapa politisi AS berpikir bahwa mereka sebenarnya memiliki apa yang disebut ‘otoritas moral’? Mengenai masalah hak asasi manusia, mereka tidak dalam posisi, baik secara historis maupun saat ini, untuk membuat kritik yang tidak berdasar terhadap China,” kata Liu.

‘BANTU AKUN’

Anggota Kongres dari Partai Republik Chris Smith, yang memimpin sidang tersebut, mengatakan para sponsor perusahaan harus dipanggil untuk bersaksi di depan Kongres dan “dimintai pertanggungjawaban”.

“Bisnis besar ingin menghasilkan banyak uang, dan tampaknya tidak peduli kekejaman apa – bahkan genosida – yang dilakukan oleh negara tuan rumah,” kata Smith.

Anggota Kongres dari Partai Demokrat Jim McGovern menambahkan bahwa Olimpiade harus ditunda untuk memberikan waktu kepada Komite Olimpiade Internasional untuk “pindah ke negara yang pemerintahnya tidak melakukan kekejaman.”

“Jika kita bisa menunda Olimpiade setahun karena pandemi, kita pasti bisa menunda Olimpiade selama setahun untuk genosida,” kata McGovern, mengacu pada keputusan Jepang dan IOC untuk menunda Olimpiade Musim Panas 2020 di Tokyo karena COVID-19.

Tuntutan untuk beberapa bentuk boikot Olimpiade Beijing semakin meningkat.

Bulan lalu, Senator Republik Mitt Romney memperkenalkan amandemen undang-undang yang lebih luas untuk melawan China yang akan menerapkan boikot diplomatik AS.

Dan koalisi aktivis hak asasi manusia pada Selasa menyerukan para atlet untuk memboikot Olimpiade dan menekan IOC.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengatakan pihaknya berharap untuk mengembangkan pendekatan bersama dengan sekutu untuk berpartisipasi dalam Olimpiade Beijing, tetapi Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah berulang kali mengatakan masalah tersebut belum dibahas dalam diskusi.

Ditanya tentang komentar Pelosi, seorang pejabat senior pemerintahan mengatakan kepada Reuters bahwa posisi pemerintah pada Olimpiade 2022 tidak berubah.

Biden, seorang Demokrat, mengatakan China adalah pesaing strategis Amerika, dan telah berjanji untuk tidak membiarkan negara itu melampaui Amerika Serikat sebagai pemimpin dunia yang diawasinya.

Pendukung orang Amerika yang berkompetisi di Olimpiade Beijing mengatakan tidak adil untuk menghukum atlet, dan Olimpiade akan menyediakan platform bagi Amerika Serikat, yang memiliki salah satu perolehan medali Olimpiade Musim Dingin tertinggi, untuk menunjukkan vitalitasnya di panggung global.

Sarah Hirshland, kepala eksekutif Komite Olimpiade dan Paralimpiade AS, mengatakan dalam pernyataan tertulis bahwa komite prihatin tentang “penindasan terhadap penduduk Uighur,” tetapi melarang atlet AS dari Olimpiade “jelas bukan jawabannya.”

“Boikot Olimpiade yang lalu gagal mencapai tujuan politik,” katanya.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Keluaran HK