Pada 34 Hari, India Tercepat Kedua Secara Global Untuk Vaksinasi 1 Crore Orang

NDTV Coronavirus


India hanya membutuhkan waktu 34 hari untuk mencapai satu crore vaksinasi COVID-19, tercepat ke-2 secara global

New Delhi:

India membutuhkan waktu 34 hari untuk mencapai prestasi penting dari satu crore vaksinasi COVID-19, tercepat kedua di dunia, kata kementerian kesehatan pada hari Jumat.

AS membutuhkan 31 hari, sedangkan Inggris membutuhkan 56 hari untuk melampaui tanda vaksinasi satu crore.

Hingga jam 8 pagi pada hari Jumat, jumlah kumulatif dosis vaksin COVID-19 yang diberikan kepada petugas kesehatan (HCW) dan pekerja garis depan (FLW) di negara itu adalah 1.01.88.007.

“Sebanyak 1.01.88.007 dosis vaksin telah diberikan melalui 2.11.462 sesi, sesuai laporan sementara hingga jam 8 pagi. Ini termasuk 62.60.242 petugas kesehatan (dosis pertama), 6,10.899 petugas kesehatan (dosis kedua) dan 33,16.866 pekerja garis depan (dosis pertama), “kata kementerian.

Dosis kedua vaksinasi COVID-19 mulai diberikan kepada mereka yang telah menyelesaikan 28 hari sejak diterimanya dosis pertama mulai 13 Februari. Vaksinasi pekerja garis depan dimulai pada 2 Februari.

Pada hari ke-34 dari upaya vaksinasi (18 Februari), total 6.58.674 dosis vaksin telah diberikan, di mana 4.16.942 penerima manfaat diinokulasi di 10.812 sesi untuk dosis pertama (petugas kesehatan dan FLW), sementara 2.41.732 petugas kesehatan menerima dosis kedua, kata kementerian itu.

Negara ini menyaksikan peningkatan progresif dalam jumlah vaksinasi dari hari ke hari, itu menggarisbawahi.

Delapan negara bagian menyumbang 57,47 persen dari total dosis vaksin yang diberikan di negara tersebut. Uttar Pradesh sendiri menyumbang 10,5 persen (10,70.895).

Tujuh negara bagian menyumbang 60,85 persen dari dosis vaksin kedua yang diberikan. Telangana memimpin grafik dengan pangsa 12 persen (73.281) dari dosis kedua yang diberikan di negara tersebut.

Enam belas negara bagian dan wilayah Union belum melaporkan kematian akibat COVID-19 dalam rentang waktu 24 jam. Ini adalah Gujarat, Himachal Pradesh, Goa, Jharkhand, Meghalaya, Puducherry, Chandigarh, Manipur, Mizoram, Lakshadweep, Sikkim, Arunachal Pradesh, Ladakh, Tripura, Kepulauan Andaman dan Nicobar dan Daman dan Diu dan Dadra dan Nagar Haveli.

Newsbeep

Jumlah kematian yang dilaporkan adalah antara satu hingga lima di 15 negara bagian dan wilayah Union, sementara itu antara enam dan 10 di tiga negara bagian dan wilayah Union.

Jumlah kasus COVID-19 aktif di India saat ini mencapai 1.39.542, terhitung hanya 1,27 persen dari total beban kasus.

Jumlah pasien yang sembuh dari penyakit virus telah meningkat menjadi lebih dari 1,06 crore (1,06,67,741) dengan 10,896 di antaranya sembuh dalam kurun waktu 24 jam.

Kementerian mengatakan 83,15 persen dari pemulihan baru dilaporkan dari enam negara bagian.

Kerala melaporkan jumlah maksimum pemulihan satu hari di 5.193, diikuti oleh Maharashtra (2.543) dan Tamil Nadu (470).

Sebanyak 13.193 kasus baru infeksi virus korona tercatat dalam rentang 24 jam, kata kementerian, menambahkan bahwa 86,6 persen di antaranya dilaporkan dari enam negara bagian. Maharashtra menyumbang jumlah tertinggi 5.427 kasus, diikuti oleh Kerala (4.584) dan Tamil Nadu (457).

Juga, 97 kematian karena COVID-19 tercatat dalam 24 jam, kata kementerian, menambahkan bahwa lima negara bagian menyumbang 76,29 persen dari mereka. Maharashtra menyaksikan korban maksimum (38), diikuti oleh Kerala (14) dan Punjab (10).

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Result SGP