Pemilihan Majelis Kerala, Pria Yang Berlari Ke Kerala

NDTV News


New Delhi / Thiruvananthapuram:

Para pemimpin senior BJP, termasuk ketua partai JP Nadda dan Menteri Luar Negeri S Jaishankar, mengecam Rahul Gandhi pada Selasa malam, menuduh anggota parlemen Kongres tidak menghormati orang India utara, dan berusaha untuk “memecah belah dan memerintah”, selama rapat umum pemilihan di Thiruvananthapuram di Kerala .

Mr Gandhi, yang berada di negara bagian selatan untuk berkampanye menjelang pemungutan suara Majelis yang dijadwalkan dalam beberapa minggu, mengatakan: “Selama 15 tahun pertama saya menjadi anggota parlemen di utara. Saya telah terbiasa dengan jenis politik yang berbeda .. . Kerala sangat berbeda karena orang tertarik pada masalah … tidak hanya secara dangkal, tetapi menjelaskan secara detail. Saya memberi tahu siswa bahwa saya sangat menikmati Kerala dan pergi ke Wayanad. “

Ini adalah cara Anda melakukan politik Anda. Ada kecerdasan dalam apa yang Anda lakukan, tambahnya.

Mr Gandhi saat ini adalah anggota parlemen Lok Sabha dari Wayanad.

Dia sebelumnya adalah anggota parlemen tiga periode dari Amethi Uttar Pradesh – kubu keluarga Gandhi yang dibalik oleh Smriti Irani dari BJP dalam pemilihan 2019. Dia bersaing dari Kerala dan UP dan hanya mempertahankan status MP-nya setelah menang di negara bagian selatan.

Mr Gandhi mungkin memandang komentarnya sebagai pujian atas nous politik rakyat negara, di mana UDF yang dipimpin Kongres adalah oposisi utama dan telah dengan keras menargetkan aliansi Kiri yang berkuasa pada berbagai masalah, termasuk korupsi dan pengangguran.

Namun, BJP dengan cepat membalas ucapannya, dengan beberapa mengkritik Gandhi karena mencoba untuk “memecah belah” negara dan yang lainnya lari ke utara India setelah mereka memilih dia keluar.

Menteri Luar Negeri S Jaishankar, yang ayahnya – K Subrahmanyam, mantan pegawai negeri – berasal dari Tamil Nadu, merujuk pada asuhannya di pan-India dan berkata “India adalah satu … jangan pernah memecah belah kita”.

“Saya berasal dari selatan. Saya anggota parlemen dari negara bagian barat. Saya lahir, berpendidikan, dan bekerja di utara. Saya mewakili seluruh India sebelum dunia. India adalah satu. Jangan pernah lari ke suatu wilayah; jangan pernah memecah belah kita, “dia tweeted.

Kepala BJP JP Nadda memberikan jawaban pedas, tweet: “Beberapa hari yang lalu dia berada di timur laut, memuntahkan racun ke bagian barat India. Hari ini di selatan dia memuntahkan racun ke utara. Politik memecah belah dan memerintah tidak akan bekerja … Orang-orang telah menolak politik ini. Lihat apa yang terjadi di Gujarat hari ini! “

Mr Nadda mengacu pada pemilihan badan lokal di negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi, di mana BJP akan mengklaim kemenangan yang luar biasa; partai yang berkuasa memenangkan lebih dari 400 dari 474 kursi yang diperebutkan saat penghitungan berlangsung hingga Selasa malam.

Newsbeep

Menteri Serikat Pekerja Dharmendra Pradhan juga menulis tweet, mengejek Gandhi karena mengaku menyambut politik berbasis isu setelah gagal memahami “denyut nadi daerah kantong keluarga Anda (Amethi)”.

“Jadi, Rahulmuncul berpikir bahwa orang-orang di utara tidak tertarik dengan politik berbasis isu? Mereka tidak tertarik dengan janji kosongmu, Rahulmuncul. Anda tidak dapat memahami denyut nadi orang-orang dari wilayah kantong keluarga Anda bahkan setelah mewakilinya selama 15 tahun, “tweetnya.

“Seperti Amethi yang dibanjiri kunyit ketika orang-orang menyadari gertakan Anda, suatu hari akan segera tiba ketika bahkan orang di Kerala akan membuat Anda melarikan diri,” tambahnya.

Menteri serikat pekerja Kiren Rijiju dan Gajendra Singh Shekawat juga mengecam Gandhi.

Tuan Shekawat tampaknya menyelidiki akar Italia Tuan Gandhi, men-tweet: “Utara, Selatan, Timur (atau) Barat, kemanapun Anda pergi Rahul Gandhi, Anda akan selalu menemukan orang India dangkal. Karena, untuk memahami kami, Anda harus jadilah orang India dulu! “

Menteri Penerbangan Hardeep Singh Puri tweeted: “Lihat empedu. Orang yang lari ke Kerala untuk menyelamatkan tempat duduk Lok Sabha mempertanyakan intelijen India Utara, termasuk mereka yang setia memilih keluarganya dari generasi ke generasi! Faktanya … dia terpaksa dijalankan karena non-kinerja dan kurangnya pembangunan. “

Sebelumnya hari ini, Gandhi melancarkan serangan habis-habisan terhadap pemerintahan Menteri Utama Pinarayi Vijayan.

Pemimpin Oposisi Ramesh Chennithala juga telah melancarkan serangan terhadap pemerintah Kiri atas sebuah MoU yang ditandatangani dengan sebuah perusahaan AS, menuduh bahwa hal itu akan mengizinkan kapal asing untuk melakukan penangkapan ikan di laut dalam di perairan Kerala, sehingga merampas pendapatan nelayan setempat.

Mr Vijayan membantah keras hal ini, mengatakan bahwa kebijakan negara tidak mengizinkan kapal asing untuk melakukan penangkapan ikan di laut dalam di perairannya. Namun, perintah pemerintah kemudian dikeluarkan, yang meminta agar MoU terkait pembangunan kapal pukat laut dalam dibatalkan.


Di Buat dan Disajikan Oleh : Togel HK