Perang besar berikutnya sangat berbeda dari konflik Timur Tengah – Iran News Daily


TEHRAN (Berita Iran) –Pentagon chief: Perang besar berikutnya sangat berbeda dari konflik Timur Tengah. Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan Amerika Serikat harus bersiap menghadapi potensi konflik di masa depan yang sangat berbeda dari “perang lama” yang telah menghabiskan Pentagon selama dua dekade terakhir.

Dalam pidato kebijakan besar pertamanya pada hari Jumat, Austin menekankan perlunya militer AS untuk bergerak maju dengan pendekatan yang lebih cepat dan lebih inovatif dengan memanfaatkan kemajuan teknologi dan kekuatan komputasi yang muncul.

“Cara kita berperang dalam perang besar berikutnya akan terlihat sangat berbeda dari cara kita berperang yang terakhir,” kata kepala Pentagon itu dalam perjalanan ke Komando Pasifik AS di Hawaii.

Austin tidak menyebutkan nama musuh tertentu, tetapi dorongan di balik pidatonya jelas-jelas adalah China yang sedang naik daun, yang semakin berniat menantang Amerika Serikat di berbagai bidang termasuk di dunia maya.

“Kemajuan pesat dalam teknologi berarti perubahan dalam pekerjaan yang kami lakukan untuk menjaga keamanan Amerika Serikat di lima domain potensi konflik – tidak hanya udara, darat dan laut, tetapi juga ruang angkasa dan dunia maya,” kata Austin.

Austin, yang naik pangkat dalam memerangi perang konvensional di Timur Tengah, mengedepankan model pencegahan baru yang kompetitif yang mencakup semua domain peperangan.

“Yang kami butuhkan adalah perpaduan yang tepat antara teknologi, konsep dan kapabilitas operasional – semua dijalin bersama dalam cara jaringan yang sangat kredibel, fleksibel dan tangguh sehingga akan memberikan jeda bagi musuh,” katanya. “Kami perlu menciptakan keuntungan bagi kami dan dilema bagi mereka.”

“Kami tidak bisa memprediksi masa depan,” kata Austin. “Jadi yang kami butuhkan adalah perpaduan yang tepat antara teknologi, konsep dan kapabilitas operasional – semua dijalin bersama dalam cara jaringan yang sangat kredibel, sangat fleksibel dan sangat tangguh sehingga akan memberikan jeda bagi musuh.”

Pernyataan itu muncul ketika Amerika Serikat bersiap untuk menarik pasukannya yang tersisa dari Afghanistan pada 11 September atas perintah dari Presiden Joe Biden, yang berusaha untuk mencetak kemenangan politik dengan mengakhiri perang terpanjang Amerika dan mengatur ulang prioritas Pentagon.

Austin mengakui bahwa dia telah menghabiskan “sebagian besar dari dua dekade terakhir untuk melaksanakan perang terakhir yang terakhir,” dan mengatakan mencegah konflik di masa depan akan berarti menciptakan “keuntungan bagi kami dan dilema” bagi musuh.

Pidato Austin menggarisbawahi perubahan mendasar dalam pemikiran Pentagon dari berperang konvensional di Timur Tengah menjadi bersiap untuk konflik masa depan yang lebih rumit melawan China atau Rusia.

Dua minggu lalu, kepala mata-mata AS mengatakan China merupakan ancaman besar bagi Amerika Serikat dengan kemampuan dunia maya yang dapat memengaruhi dan mengganggu infrastruktur penting negara itu.

Dalam kesaksian di depan Kongres, Direktur Intelijen Nasional Avril Haines mengatakan China adalah “prioritas yang tak tertandingi bagi komunitas intelijen,” menuduh Beijing berusaha keras untuk mengubah norma global melalui berbagai taktik.

Di Buat dan Disajikan Oleh : Togel Online