PM Inggris Boris Johnson Memuji Joe Biden Sebagai Penghirup Udara Segar yang Besar

NDTV News


Pertemuan Boris Johnson dan Joe Biden berlangsung sekitar satu jam 20 menit

Teluk Carbis, Inggris:

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memuji Presiden AS Joe Biden pada hari Kamis sebagai “udara segar yang besar”, dan memuji tekadnya untuk bekerja dengan sekutu dalam masalah global yang penting mulai dari perubahan iklim dan COVID-19 hingga keamanan.

Johnson tidak menarik paralel eksplisit antara Biden dan pendahulunya Donald Trump setelah pembicaraan dengan presiden Demokrat di resor tepi laut Inggris Carbis Bay pada malam pertemuan puncak Kelompok Tujuh (G7) ekonomi maju.

Tetapi komentarnya memperjelas bahwa Biden telah mengambil pendekatan yang jauh lebih multilateral untuk pembicaraan daripada Trump, yang visinya tentang dunia terkadang mengejutkan, membuat marah, dan membingungkan banyak sekutu Washington di Eropa.

“Ini adalah angin segar yang besar,” kata Johnson tentang pertemuan yang berlangsung sekitar satu jam 20 menit.

“Itu adalah sesi yang panjang, panjang, dan bagus. Kami membahas banyak sekali topik,” katanya. “Ini baru, menarik dan kami bekerja sangat keras bersama.”

Kedua pemimpin tampak santai saat mereka mengagumi pemandangan melintasi Atlantik bersama istri mereka, dengan Jill Biden mengenakan jaket bersulam kata “CINTA”.

“Ini awal yang indah,” katanya.

Meskipun Johnson mengatakan pembicaraan itu “hebat”, Biden membawa kekhawatiran besar tentang perselisihan antara Inggris dan Uni Eropa yang menurutnya dapat mengancam perdamaian di wilayah Inggris di Irlandia Utara, yang setelah kepergian Inggris dari Uni Eropa berada di perbatasan Inggris. dengan blok karena berbatasan dengan negara anggota Uni Eropa Irlandia.

Kedua pemimpin tidak memiliki pengarahan bersama setelah pertemuan: Johnson berbicara kepada media Inggris sementara Biden berpidato tentang rencana AS untuk menyumbangkan setengah miliar vaksin ke negara-negara miskin.

Irlandia Utara

Biden, yang bangga dengan warisan Irlandia-nya, sangat ingin mencegah negosiasi yang sulit antara Brussels dan London yang merusak kesepakatan damai yang ditengahi AS tahun 1998 yang dikenal sebagai Perjanjian Jumat Agung yang mengakhiri tiga dekade pertumpahan darah di Irlandia Utara.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan di atas Air Force One dalam perjalanan ke Inggris bahwa Biden memiliki “keyakinan kuat” dalam kesepakatan damai dan bahwa setiap langkah yang membahayakan kesepakatan itu tidak akan disambut.

Yael Lempert, diplomat top AS di Inggris, mengeluarkan London dengan demarche – teguran diplomatik formal – untuk “membakar” ketegangan, surat kabar Times melaporkan.

Johnson berusaha mengecilkan perbedaan dengan Washington.

“Ada keselarasan penuh tentang kebutuhan untuk terus berjalan, menemukan solusi, dan memastikan kami menjunjung tinggi Perjanjian Jumat Agung Belfast,” kata Johnson, salah satu pemimpin kampanye 2016 untuk meninggalkan UE.

Ditanya apakah Biden telah membuat alarmnya tentang situasi di Irlandia Utara sangat jelas, dia berkata: “Tidak, dia tidak melakukannya.

“Amerika, Amerika Serikat, Washington, Inggris, ditambah Uni Eropa memiliki satu hal yang kita semua ingin lakukan,” kata Johnson. “Dan itu untuk menegakkan Perjanjian Jumat Agung Belfast, dan memastikan kita menjaga keseimbangan proses perdamaian. Itu benar-benar landasan bersama.”

Kesepakatan damai 1998 sebagian besar mengakhiri “Masalah” – tiga dekade konflik antara militan nasionalis Katolik Irlandia dan paramiliter “loyalis” Protestan pro-Inggris di mana 3.600 orang tewas.

Keluarnya Inggris dari UE telah mengganggu perdamaian di Irlandia Utara. Blok 27 negara ingin melindungi pasarnya tetapi perbatasan di Laut Irlandia memotong provinsi Inggris dari bagian Inggris lainnya.

Meskipun Inggris secara resmi meninggalkan Uni Eropa pada tahun 2020, kedua belah pihak masih memperdagangkan ancaman atas kesepakatan Brexit setelah London secara sepihak menunda implementasi klausa Irlandia Utara dari kesepakatan tersebut.

Kantor Johnson di Downing Street mengatakan dia dan Biden sepakat bahwa Inggris dan Uni Eropa “memiliki tanggung jawab untuk bekerja sama dan menemukan solusi pragmatis untuk memungkinkan perdagangan tanpa beban” antara Irlandia Utara, Inggris, dan Irlandia.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Keluaran HK