Puluhan Orang Terluka Dalam Bentrokan Yerusalem Baru

NDTV News


Bulan Sabit Merah Palestina melaporkan 53 orang terluka dalam bentrokan hari Sabtu di Yerusalem.

Yerusalem:

Puluhan lebih orang terluka Sabtu ketika polisi Israel menembakkan meriam air dan peluru karet untuk membubarkan pengunjuk rasa Palestina di Yerusalem timur yang dicaplok, sehari setelah bentrokan sengit di masjid kota Al-Aqsa.

Kekerasan baru, sehari setelah lebih dari 200 orang terluka di masjid, mendorong seruan internasional untuk diakhirinya kekerasan.

Polisi mengatakan mereka membubarkan protes di lingkungan Sheikh Jarrah di mana para demonstran melemparkan batu ke arah pasukan keamanan.

Di perbatasan dengan Jalur Gaza, pasukan menembakkan gas air mata ke arah pengunjuk rasa Palestina, ketika para pejabat mengatakan tiga balon pembakar diluncurkan ke Israel, menyebabkan kebakaran tetapi tidak ada yang terluka.

Di Yerusalem, polisi mengatakan mereka melakukan tiga penangkapan karena serangan terhadap petugas, sementara Palestina melaporkan 13 penangkapan lainnya pada hari sebelumnya.

Bulan Sabit Merah Palestina melaporkan 53 orang terluka dalam bentrokan hari Sabtu di Yerusalem.

Jurnalis AFP di Yerusalem mengatakan polisi anti huru hara Israel telah menembakkan peluru karet, granat suara dan meriam air ke warga Palestina pada Sabtu, beberapa di antaranya melemparkan proyektil ke arah polisi. Seorang petugas mengalami cedera kepala, kata polisi.

Pada hari Jumat, polisi anti huru hara menyerbu kompleks masjid Al-Aqsa, setelah mereka mengatakan warga Palestina melemparkan batu dan kembang api ke arah petugas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membela tindakan polisi tersebut.

“Israel bertindak secara bertanggung jawab untuk memastikan penghormatan terhadap hukum dan ketertiban di Yerusalem sambil mengizinkan kebebasan beribadah,” katanya dalam pertemuan para pejabat keamanan.

Kekerasan itu adalah yang terburuk selama bertahun-tahun di Al-Aqsa, situs tersuci ketiga umat Islam setelah Mekah dan Madinah, yang terletak di situs yang dihormati orang Yahudi sebagai Temple Mount.

Titik fokus

Warga Palestina telah mengadakan protes setiap malam di Sheikh Jarrah terhadap upaya pemukim Israel untuk mengambil alih rumah Arab.

Pada hari Sabtu, pengunjuk rasa meneriakkan, melambaikan bendera Palestina dan melempar batu sebelum polisi masuk.

Puluhan pengunjuk rasa Arab Israel juga berkumpul di seluruh Israel sebagai solidaritas dengan warga Sheikh Jarrah, memegang tanda-tanda yang bertuliskan “pendudukan adalah terorisme”.

Seorang reporter TV publik Israel men-tweet rekaman seorang pengemudi Yahudi yang mobilnya diserang dengan batu dan jendela pecah di pintu masuk Sheikh Jarrah pada hari Sabtu.

Polisi memblokir bus yang dipenuhi orang Arab menuju Yerusalem dari Israel utara, dengan mengatakan mereka tidak akan diizinkan “untuk berpartisipasi dalam kerusuhan dengan kekerasan”.

Sebaliknya, ratusan orang berbaris di jalan raya menuju ke kota.

Ribuan jamaah tinggal di Al-Aqsa pada hari Sabtu untuk Laylat al-Qadr (Malam Takdir), puncak bulan suci Ramadhan.

Gerakan Islamis Hamas, yang menguasai Gaza, mendesak warga Palestina untuk tetap di Al-Aqsa sampai Ramadhan berakhir, memperingatkan bahwa “perlawanan siap untuk mempertahankan Al-Aqsa dengan cara apapun”.

Di luar pintu masuk Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem, warga Palestina membakar barikade sebelum polisi yang menunggang kuda membubarkan para pengunjuk rasa.

‘Perhatian ekstrim’

Kuartet utusan dari Uni Eropa, Rusia, AS dan Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan “keprihatinan yang mendalam” atas kekerasan tersebut. “Kami meminta otoritas Israel untuk menahan diri,” tulis mereka.

Amerika Serikat – sekutu Israel yang nada suaranya semakin keras di bawah Presiden AS Joe Biden – mengatakan pihaknya “sangat prihatin” dan mendesak kedua belah pihak untuk “menghindari langkah-langkah yang memperburuk ketegangan atau membawa kita semakin jauh dari perdamaian”.

“Ini termasuk penggusuran di Yerusalem timur, aktivitas pemukiman, penghancuran rumah dan aksi terorisme,” kata Departemen Luar Negeri.

Uni Eropa meminta pihak berwenang “untuk bertindak segera untuk mengurangi ketegangan saat ini,” dengan mengatakan “kekerasan dan hasutan tidak dapat diterima dan para pelaku di semua sisi harus dimintai pertanggungjawaban”.

Rusia menyuarakan “keprihatinan yang mendalam”, menyebut perampasan tanah dan properti di wilayah Palestina yang diduduki termasuk Yerusalem timur sebagai “pelanggaran hukum internasional”.

Presiden Palestina Mahmud Abbas mengatakan dia menganggap pemerintah Israel bertanggung jawab atas kerusuhan itu dan menyuarakan “dukungan penuh untuk para pahlawan kita di Al-Aqsa”.

Yair Lapid, seorang politisi Israel yang berusaha membentuk pemerintahan koalisi untuk menggantikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, mendukung polisi.

“Negara Israel tidak akan membiarkan kekerasan lepas dan pasti tidak akan membiarkan kelompok teror mengancamnya,” cuitnya.

‘Serangan barbar’

Bentrokan Al-Aqsa menuai kecaman tajam di seluruh dunia Arab dan Muslim.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam Israel sebagai “negara teroris yang kejam” dalam pidatonya di Ankara Sabtu, menyerukan PBB untuk campur tangan untuk “menghentikan penganiayaan”.

Yordania mengutuk “serangan barbar” Israel dan Mesir, Turki, Tunisia, Pakistan, dan Qatar termasuk di antara negara-negara Muslim yang mengecam pasukan Israel atas konfrontasi tersebut.

Israel juga menuai kritik dari Bahrain dan Uni Emirat Arab, dua negara yang menandatangani perjanjian normalisasi dengan negara Yahudi itu tahun lalu.

Iran meminta PBB untuk mengutuk tindakan polisi Israel, dengan alasan bahwa “kejahatan perang ini sekali lagi membuktikan kepada dunia sifat kriminal dari rezim Zionis yang tidak sah”.

Ketegangan diperkirakan akan tetap tinggi di Yerusalem.

Mahkamah Agung Israel akan mengadakan sidang baru dalam kasus Sheikh Jarrah pada hari Senin, ketika Israel memperingati Hari Yerusalem untuk merayakan “pembebasan” kota tersebut.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Togel HK