SpaceX Berhasil Mendaratkan Roket Kapal Luar Angkasa Di Pangkalan Texas Pada Upaya Kelima

NDTV News


Api kecil melanda pangkalan kapal luar angkasa tak lama setelah mendarat (File)

Washington:

SpaceX berhasil mendaratkan prototipe roket Starship di pangkalan Texas tanpa meledakkannya pada hari Rabu, pertama kali berhasil melakukannya dalam lima upaya.

Penerbangan uji coba tersebut merupakan kemenangan besar bagi perusahaan pengisian daya keras, yang pada akhirnya ingin membawa kru di dalam Starship untuk misi ke Mars.

“Nominal pendaratan kapal luar angkasa!” pendiri tweeted Elon Musk dengan penuh kemenangan, setelah empat percobaan terakhir berakhir dengan ledakan besar.

Nominal artinya normal dalam konteks penerbangan luar angkasa.

Eksekusinya tidak cukup sempurna, dengan api kecil melalap dasar roket setinggi 50 meter (160 kaki-), yang dijuluki SN15, tak lama setelah mendarat.

Webcaster SpaceX John Insprucker menjelaskan bahwa ini “tidak biasa dengan bahan bakar metana yang kami gunakan,” menambahkan para insinyur masih mengerjakan masalah desain.

Api dengan cepat dipadamkan dengan meriam air, rekaman menunjukkan.

Sebelumnya, roket lepas landas sekitar pukul 17:25 waktu setempat (2225 GMT) dari Starbase di Boca Chica di Texas selatan, mencapai ketinggian 10 kilometer (6 mil) dan melakukan serangkaian manuver, termasuk penurunan horizontal yang disebut. sebuah “perut gagal.”

SpaceX menghadapi tekanan tambahan untuk berhasil dengan penerbangan Rabu setelah NASA bulan lalu mengumumkan versi Starship akan digunakan sebagai pendarat bulan ketika badan antariksa mengembalikan manusia ke Bulan.

Tetapi kontrak senilai $ 2,9 miliar saat ini ditangguhkan setelah dua perusahaan saingan, Blue Origin and Dynetics milik Jeff Bezos, mengajukan protes.

Namun demikian, jika penghargaan itu akhirnya dikonfirmasi, itu akan mengubah Starship dari proyek hewan peliharaan Musk menjadi usaha besar yang didanai pembayar pajak, dengan semua pengawasan yang diperlukan.

Dua tes penerbangan pertama Starship, SN8 dan SN9, keduanya jatuh dan meledak saat diluncurkan masing-masing pada bulan Desember dan Februari.

Selanjutnya SN10 berhasil mendarat kemudian meledak beberapa menit kemudian pada tanggal 3 Maret.

Umpan video terputus selama uji terbang keempat, SN11, dengan Musk kemudian mengonfirmasi bahwa itu juga telah meledak, kali ini di tengah penerbangan.

Akhirnya, SpaceX berencana untuk menggabungkan pesawat luar angkasa Starship dengan roket Super Heavy, menciptakan sistem yang sepenuhnya dapat digunakan kembali untuk menjelajah jauh ke dalam tata surya kita.

Versi terakhir ini akan berdiri setinggi 394 kaki (120 meter) dan akan mampu membawa 100 metrik ton ke orbit Bumi – kendaraan peluncur paling kuat yang pernah dikembangkan.

Musk ingin menggunakan ini untuk membantu mewujudkan tujuannya mengubah umat manusia menjadi spesies multiplanet dengan koloni di Mars.

Namun, Starship versi bulan yang direncanakan akan melayani tujuan yang lebih sederhana – berlabuh dengan stasiun orbit bulan di masa depan, mengumpulkan astronot, lalu meletakkan mereka di Bulan.

Untuk membawa para astronot ke stasiun bulan pada awalnya, NASA memiliki rencana yang lebih tradisional: menggunakan roket SLS raksasanya sendiri dengan kapsul awak yang disebut Orion ditempelkan di atasnya.

Tetapi roket SLS telah mengalami penundaan yang parah dan pembengkakan biaya, dan pengamat telah merenungkan jika Starship berhasil, suatu hari bisa membuat SLS usang.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Keluaran HK