Taiwan Mengatakan Mungkin Menembak Jatuh Drone China Di Laut China Selatan

China Menolak Tawaran Pembicaraan Taiwan Terbaru: Trik Murah


Taiwan telah melihat drone China mengitari Kepulauan Pratas yang dikendalikan Taipei di Laut China Selatan (File)

Taipei:

Taiwan telah melihat pesawat tak berawak China mengitari Kepulauan Pratas yang dikendalikan Taipei di Laut China Selatan dan mungkin menembak jatuh jika mereka menyimpang terlalu dekat, kata seorang menteri pemerintah pada hari Rabu, sebuah langkah yang secara dramatis dapat meningkatkan ketegangan dengan Beijing.

Berbicara di parlemen, Lee Chung-wei, yang mengepalai Dewan Urusan Kelautan di bawah pengawasan Coast Guard, mengatakan bahwa mereka baru-baru ini melihat pesawat tak berawak China mengelilingi Pratas, meskipun mereka belum terbang di atas pulau-pulau itu.

“Mereka tidak pernah memasuki perairan dan wilayah udara kami yang dibatasi, mereka hanya terbang di sekitar mereka pada jarak tertentu,” kata Lee.

Meskipun China tidak mengakui klaim kedaulatan Taiwan, pesawat dan kapalnya umumnya berada di luar zona terlarang Taiwan, yang membentang sejauh 6 km dari pantainya.

Ditanya bagaimana Penjaga Pantai akan bereaksi jika pesawat tak berawak China memasuki zona terlarang itu, Lee mengatakan mereka memiliki aturan keterlibatan.

“Setelah masuk itu akan ditangani sesuai aturan. Kalau perlu tembak, kita buka tembak.”

The Pratas terletak di ujung atas jalur air yang disengketakan, dan telah menjadi sumber intrik yang relatif baru antara Taiwan dan Beijing yang diklaim China.

Dalam beberapa bulan terakhir Taiwan telah mengeluhkan aktivitas angkatan udara China yang berulang di dekat pulau-pulau itu, yang hanya dipertahankan dengan ringan oleh Penjaga Pantai Taiwan meskipun ada pengerahan marinir secara berkala. Tidak ada populasi sipil permanen, hanya sesekali mengunjungi ilmuwan.

Pada bulan Oktober, pengawas lalu lintas udara Hong Kong memperingatkan penerbangan sipil Taiwan yang terbang ke Pratas dalam rangkaian pasokan mingguan rutin, memaksanya untuk mundur.

Pratas, wilayah yang dikontrol Taiwan terdekat ke Hong Kong, juga menjadi sangat penting sejak protes anti-pemerintah dimulai di kota yang dikelola China.

Taiwan telah mencegat setidaknya satu kapal yang dekat dengan Pratas yang membawa orang-orang yang melarikan diri dari Hong Kong mencoba menuju Taiwan.

Pulau utama Laut Cina Selatan lainnya di Taiwan adalah Itu Aba, juga dikenal sebagai Pulau Taiping, yang merupakan bagian dari kepulauan Spratly.

Lee mengatakan mereka belum melihat drone China di sana.

Selain China dan Taiwan, Brunei, Malaysia, Filipina, dan Vietnam juga memiliki klaim yang bersaing untuk pulau dan fitur di Laut China Selatan.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Keluaran HK