Vaksin Coronavirus AstraZeneca Menghadapi Perlawanan Di Eropa Setelah Pekerja Kesehatan Menderita Efek Samping

NDTV News


Pejabat kesehatan di Prancis telah mengeluarkan panduan untuk memberikan suntikan AstraZeneca (Perwakilan)

Paris:

Otoritas kesehatan di beberapa negara Eropa menghadapi resistansi terhadap vaksin COVID-19 AstraZeneca setelah efek samping menyebabkan staf rumah sakit dan pekerja lini depan lainnya menyatakan sakit, memberikan tekanan ekstra pada layanan yang sudah diperpanjang.

Gejala tersebut, seperti yang dilaporkan dalam uji klinis untuk suntikan AstraZeneca, dapat mencakup suhu tinggi atau sakit kepala dan merupakan tanda normal bahwa tubuh menghasilkan respons imun. Mereka biasanya memudar dalam satu atau dua hari.

Suntikan lain yang disetujui di Eropa, dikembangkan oleh Pfizer dan Moderna, telah dikaitkan dengan efek samping sementara yang serupa, termasuk demam dan kelelahan.

Tetapi dengan suntikan AstraZeneca yang terbaru akan diluncurkan, otoritas kesehatan di Prancis telah mengeluarkan panduan untuk memberikan suntikan secara terhuyung-huyung, dua wilayah di Swedia menghentikan vaksinasi, dan di Jerman beberapa pekerja penting menolaknya.

Seorang juru bicara AstraZeneca mengatakan: “Saat ini, reaksi yang dilaporkan seperti yang kami harapkan berdasarkan bukti yang dikumpulkan dari program uji klinis kami.”

Orang yang menerima vaksin diawasi secara ketat melalui kegiatan farmakovigilans rutin, pembuat obat Anglo-Swedia mengatakan, menambahkan bahwa pihaknya terus mengawasi situasi.

“Belum ada efek samping serius yang dikonfirmasi,” kata juru bicara itu.

‘LEBIH BANYAK EFEK SAMPING’

Di Prancis, yang mulai memberikan suntikan AstraZeneca pada 6 Februari, staf di sebuah rumah sakit di Normandy mengalami efek samping yang lebih kuat daripada yang terlihat dengan vaksin alternatif dari Pfizer dan mitra Jerman BioNTech.

“AstraZeneca menyebabkan lebih banyak efek samping daripada vaksin Pfizer,” kata Melanie Cotigny, manajer komunikasi di rumah sakit Saint-Lo di Normandy.

“Antara 10% dan 15% dari mereka yang divaksinasi mungkin memiliki efek samping dari vaksinasi ini, tetapi hanya dalam keadaan demam, demam, mual dan dalam 12 jam hilang.”

Menyusul laporan serupa dari rumah sakit lain, badan keamanan obat-obatan Prancis mengatakan pada 11 Februari bahwa efek samping seperti itu “diketahui dan dijelaskan” tetapi harus tunduk pada pengawasan sehubungan dengan intensitasnya.

Itu juga mengeluarkan panduan untuk mengatur vaksinasi staf garis depan yang bekerja bersama dalam tim untuk meminimalkan risiko gangguan pada operasi.

Agensi mengeluarkan saran tersebut setelah menerima 149 peringatan tentang efek samping seperti flu yang sering kuat dari vaksin AstraZeneca. Selama periode ini, total 10.000 orang menerima tembakan secara nasional.

Beberapa rumah sakit AS dan organisasi lain dengan staf garis depan mengadopsi strategi serupa ketika program vaksinasi negara itu dimulai pada bulan Desember. Amerika Serikat memberikan suntikan dari Pfizer / BioNTech dan Moderna.

Di Inggris, rumah bagi vaksin AstraZeneca yang dikembangkan di Universitas Oxford, kebijakannya adalah membuat vaksinasi tersedia bagi staf rumah sakit. Karena banyak shift kerja, itu secara alami mengurangi proses.

Masalah di Prancis menyoroti bagaimana beberapa dokter dan rumah sakit masih mempelajari cara terbaik untuk memberikan vaksin karena pemerintah berlomba untuk menjinakkan pandemi dan mendapatkan suntikan secepat mungkin.

Newsbeep

Ini juga merupakan kemunduran terbaru untuk kampanye vaksinasi Prancis yang telah dikritik karena awalnya lambat. Minggu lalu, pemerintah mengatakan lebih dari 3% populasi telah menerima dosis pertama mereka.

Di Swedia, dua dari 21 wilayah perawatan kesehatan menghentikan vaksinasi pekerja minggu lalu setelah seperempat dilaporkan sakit setelah mendapatkan suntikan AstraZeneca.

Wilayah Sormland dan Gavleborg mengatakan bahwa sekitar 100 dari 400 orang yang divaksinasi melaporkan demam atau gejala mirip demam. Kebanyakan kasus ringan dan sejalan dengan efek samping yang dilaporkan sebelumnya.

Kedua wilayah mengatakan mereka akan melanjutkan vaksinasi, dan Badan Produk Medis Swedia tidak melihat alasan untuk mengubah pedoman vaksinasi.

TIDAK ADA ACARA

Vaksin berbasis vektor AstraZeneca adalah yang ketiga yang memenangkan persetujuan regulasi di Uni Eropa.

Sebagai bagian dari rekomendasi positif European Medicines Agency pada 29 Januari, pengawas menyimpulkan bahwa itu sekitar 60% efektif, dibandingkan dengan lebih dari 90% untuk vaksin dari Pfizer / BioNTech dan Moderna.

Itu juga dianggap produk aman untuk digunakan dan itu akan memantau laporan efek samping sebagai masalah rutin.

Di Jerman, Menteri Kesehatan Jens Spahn menanggapi pada hari Rabu untuk laporan bahwa pekerja penting enggan menerima suntikan AstraZeneca setelah beberapa mengalami efek samping yang kuat, dengan mengatakan itu aman dan efektif.

“Saya akan segera divaksinasi,” kata Spahn kepada wartawan.

Seperti kebanyakan negara Eropa, negara bagian Jerman biasanya tidak menawarkan orang pilihan vaksin yang akan mereka dapatkan, yang dalam beberapa kasus menyebabkan orang tidak datang ke janji temu untuk mendapatkan vaksin AstraZeneca.

Jerman telah menerima pengiriman 737.000 dosis dari AstraZeneca tetapi hanya memberikan 107.000, menurut angka dari kementerian kesehatan dan Institut Robert Koch yang memimpin respons pandemi.

“Vaksin ini adalah cara terbaik untuk mencegah penyakit COVID yang serius,” kata kementerian kesehatan di negara bagian Saxony timur. “Namun, kami mencatat bahwa masih ada tanggal vaksinasi yang kosong untuk AstraZeneca.

“Dari sudut pandang kami, salah bahwa vaksin ini tersedia tetapi tidak digunakan,” katanya, seraya menambahkan bahwa vaksin itu dialokasikan kembali kepada guru dan petugas kesehatan masyarakat.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Di Buat dan Disajikan Oleh : Keluaran HK